Warna Liberalisme dalam Islam dan Katolik, Samakah?

Dalam sebuah situs Katolik di Amerika, terdapat artikel berjudul The Evil of Liberalism, ditulis oleh Judson Taylor, tokoh besar Missionaris. Artikel itu ditulis pada awal abad ke-19 (1850an), dalam sebuah buku kumpulan essai berjudul An Old Landmark Re-Set diterbitkan ulang tahun 1856 dengan editor Elder Taylor. Di dalam pengantarnya editor situs itu menulis bahwa misi yang disampaikan artikel itu lebih cocok untuk kita pada hari ini. Sebab perkembangan liberalisme ke agamaan, akhir-akhir ini benar-be nar menakjubkan orang tapi seluruh nya destruktif bagi kitab suci Kristen.

Makalah itu dimulai dengan pernyataan tegas “Liberalisme telah menggantikan Persecutiton”. Persecutiton artinya panganiayaan atau pembunuhan. Dalam tradisi Kristen penganiayaan terjadi karena adanya keyakinan yang menyimpang (heresy) dalam teologi. Artinya liberalisme sama dengan penganiayaan. Hanya saja, lanjutnya, jika Persecution membunuh orang, tapi menyuburkan penyebabnya, maka liberalisme membunuh sebabnya dan menyuburkan pikiran orang. Dalam artian liberalisme memenangkan akal manusia daripada firman atau ajaran Tuhan.

Memang dalam sejarah agama Katolik, Persecution atau yang lebih hebat lagi inquisition merupakan alat pembela kebenaran agama. Cara ini, kata Judson Taylor, lebih disukai dari pada daripada kompromi Kebenaran versi liberal. Kompromi kebenaran mungkin sekarang ini menjadi relativisme yang mengakui semua benar meskipun salah satunya salah. Itu pun tidak konsisten. Dalam banyak kasus, orang liberal yakin bahwa Bible banyak masalah sedangkan kebejatan moral zaman ini malah tidak masalah.

Baca lebih lanjut

Maryam Jameela, Masuk Islam Usai Diterpa Propaganda Yahudi

Dunia mengenal tokoh yang satu ini sebagai seorang intelektual serta penulis ternama di bidang agama, filsafat, maupun sejarah. Maryam Jameela, demikian nama muslimnya. Ia telah menghasilkan sejumlah karya yang cukup penting dalam khazanah pemikiran Islam, antara lain Islam and Western Society: A Refutation of the Modern Way of Life, Islam and Orientalis,  Islam in Theory and Practice, dan ‘Islam and the Muslim Woman Today’.

Salah satu hal yang patut dicatat dari tulisan-tulisan serta pemikiran Maryam Jameela, adalah keyakinannya terhadap agama Islam yang dinilainya sebagai agama terbaik. Islam merupakan agama dengan keunggulan paripurna, sehingga merupakan satu-satunya jalan untuk menuju kehidupan lebih baik, baik di dunia maupun akhirat.

Melalui karyanya, Maryam ingin menyebarkan keyakinannya itu kepada segenap umat Muslim di seluruh dunia. Harapannya adalah agar umat semakin percaya diri untuk dapat mendayagunakan keunggulan-keunggulan agama Islam tersebut demi meraih kejayaan di berbagai bidang kehidupan.

Sikap dan pemikiran yang ‘trengginas’ itu tampaknya tak bisa dilepaskan dari latar belakang kehidupan cendekiawan ini. Sejatinya, wanita kelahiran 23 Mei 1934 tersebut adalah seorang Yahudi. Keislamannya berlangsung ketika masih berusia remaja.

Ia menyandang nama Margareth Marcus sebelum memeluk Islam. Berasal dari keluarga Yahudi, Margareth dibesarkan dalam lingkungan yang multietnis di New York, Amerika Serikat. Nenek moyangnya berkebangsaan Jerman. “Keluarga kami telah tinggal di Jerman selama empat generasi dan kemudian berasimilasi ke Amerika,” papar Maryam, dalam buku Islam and Orientalism .

Baca lebih lanjut

Israel Dorong Pengekangan Mahasiswa Muslim

CALIFORNIA–Seorang politisi Amerika yang didukung oleh lobi Zionis dari Universitas Irvine California, Chuck Dforeh, meminta pelarangan persatuan Mahasiswa Muslim di kampus tersebut. Dia menyebutkan bahwa persatuan mahasiswa Muslim itu mendukung gerakan Hamas.

Dforeh, yang sedang berusaha bisa menjadi nominasi dari Partai Republik untuk mencalonkan diri sebagai anggota Senat dari California meminta pelarangan itu melalui surat yang ditujukan kepada rektor Universitas Irvine. Kata dia, mahasiswa Muslim harus ditolak untuk memiliki serikat mahasiswa.

Seperti dikutip surat kabar Emirat al Khaleej, politisi Amerika ini di media massa berulang-uang menuduh mahasiswa Muslim mengumpulkan sumbangan bagi gerakan Hamas. Langkah Dforeh hanya kurang dari dua minggu setelah pemboikotan pidato duta besar Israel di Washington, Michael Oren, oleh para mahasiswa, termasuk mahasiswa Muslim, aktivis demokrasi dan anti-perang, serta para aktivis independen. Duta Besar dipaksa meninggalkan kampus. Sementara 11 mahasiswa ditangkap sebelum diambil tindakan disiplin.

Para mahasiswa ini menggunakan tipu muslihat yang cerdas dan inovatif untuk menentang pidato duta besar Israel tersebut. Mereka membuat kesepakatan di antara mereka sendiri untuk tidak melakukan protes dalam satu waktu. Namun masing-masing mahasiswa berdiri sepuluh menit untuk menyampaikan protes keras pada kebijakan entitas Zionis. Sementara yang lain memberikan tempuk tangan kepada mahasiswa yang berorasi sehingga merusak pidato dubes Israel. Begitu satu mahasiswa diusir, berdiri mahasiswa lain dan melakukan hal yang sama. Hal ini memaksa dubes Israel keluar dari ruangan.

Red: irf
Sumber Berita: infopalestina

Sumber: Republika Online

Kampanye “Saya Seorang Muslim dan Saya Bukan Teroris” Shah Rukh Khan

Shah Rukh Khan

Kebebasan berbicara di India selalu menjadi suatu masalah rumit. Hukum India memberikan hak berbicara untuk semua orang, tapi buku, drama, film dan bentuk-bentuk ungkapan lainnya diblokir atau disensor. Tokoh populer juga tidak terhindar. Jika seseorang membuat pernyataan yang kontroversial, ia akan menuai reaksi, bahkan jika itu adalah seorang Badshah (superstar) Bollywood, Shah Rukh Khan.

Dua minggu terakhir, India bergolak untuk sang superstar. Khan, yang juga memiliki tim kriket Liga Premier di India Kolkata Knight Riders, berkomentar bahwa pemain Muslim Pakistan boleh bermain di turnamen pro India.

Sayap kanan partai politik Shiv Sena segera mengangkat senjata. Pemimpin partai Bal Thackeray, menyebutnya pengkhianat. Melalui surat kabar partainya Saamna, ia berkata bahwa Khan harus dijadikan tersangka, segera ditangkap.

Demonstrasi diadakan di luar rumah Khan dan stupa-nya dibakar. Amir Khan, superstar Bollywood yang merupakan karib Khan dan mendukung rekannya, juga terkena api. Shiv Sena kemudian mengumumkan mereka tidak akan membiarkan film terbaru Khan, My Name is Khan (MNIK), akan diputar di Mumbai, kecuali dia meminta maaf.

Baca lebih lanjut

Eropa Segera Miliki Pusat Industri Halal

LONDON — Sebuah perusahaan investasi di Inggris akan membangun sebuah pusat industri produk halal, yang akan menjadi pusat industri produk halal pertama di kawasan Eropa. Keberadaan pusat industri ini diharapkan bisa memenuhi kekurangan kebutuhan pasar Eropa akan produk-produk halal sebesar 6,27 miliar dolar AS setiap tahunnya.

”Jika Anda perhatikan, sektor produk halal di Inggris nilainya mencapai 2 hingga 4 miliar poundsterling dan mayoritas produk halal itu adalah produk impor,” ujar Mahesh Jayanarayan, pimpinan Halal Industries, kepada Reuters, baru-baru ini.

Menurut Jayanarayan, pusat industri yang akan diberi nama Super Halal Industrial Park (SHIP) ini akan dibangun di wilayah South Wales. Wilayah itu dipilih sebagai lokasi SHIP karena harga tanahnya terjangkau.

Selain juga karena South Wales dikenal sebagai produsen daging di Inggris. Kompleks industri itu, sambung dia, nantinya akan dilengkapi dengan berbagai fasilitas, seperti gudang-gudang penyimpanan, fasilitas pengemasan produk, pemilihan dan pengolahan daging, serta fasilitas riset dan pengembangan.

Pembangunannya sendiri, ungkap Jayanarayan, tidak lepas dari bisnis produk halal yang makin berkembang dan menguntungkan. Mengingat di kawasan Eropa saat ini belum berdiri pusat industri halal semacam ini, sementara wilayah benua ini menjadi tempat tinggal bagi jutaan Muslim.

Baca lebih lanjut

Keputusasaan Orang FBI

Seorang politikus Spanyol pada hari Sabtu menyatakan ia sangat terkejut setelah mengetahui FBI menggunakan beberapa roman fotonya yang di edit lewat sebuah komputer baru sehingga menjadi foto pemimpin Al-Qaidah Usamah bin Laden.

Gaspar Llamazares, anggota dari partai kiri bersatu di Spanyol dan terkenal karena posisinya sebagai anti-Amerika, ia mengatakan tidak akan lagi merasa aman bepergian ke Amerika Serikat setelah rambut dan kerutan wajahnya digunakan dalam foto terbaru Usamah bin Laden yang baru-baru ini dirilis oleh FBI.

Baca lebih lanjut

Jangan Bakar Al-Quran Kami!

Apa lagi yang kurang buat pasukan asing internasional di Afghanistan? Pemerintahannya sudah dikuasai. Rakyat sipilnya dibunuh. Kebudayaan Islamnya digerus. Sekarang, bahkan Al-Quran pun dihancurkan.

Selasa kemarin (12/1), sekitar 2000 orang di provinsi Helmand, atau tepatnya di Garmsir, kembali turun ke jalan memprotes pembakaran Al-Quran oleh pasukan asing. Menurut msnbc dari NATO, 6 orang tewas seketika dan 13 lainnya habis oleh serangan pesawat siluman.

Seorang juru bicara NATO menyangkal jika tentaranya yang telah membakar kitab suci itu. Peristiwa itu sendiri terjadi pada hari Ahad (10/1) ketika pasukan asing melakukan operasi. Lt. Nico Melendez berkata bahwa dalam operasi itu tidak ada tembakan sekalipun dan tak ada properti apapun yang dirusak.

“Kami menyelidiki ini dengan sangat serius, dan akan mendukung pemerintah lokal.” Ujarnya. (sa/msnbc)

Sumber: eramuslim