Tidak Pada Tempatnya Melecehkan Syiar Agama

Silahkan menolak fatwa, namun jika sudah melecehkan wibawa ulama, jelas itu melecehkan syiar Islam, ujar pakar syariah.

 Robin Max Marder/Illustration Works/CorbisHidayatullah.com — Ungkapan mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan Meutia Hatta yang dikutip media massa menyangkut fatwa rebonding terus mendapatkan tanggapan.

Pakar hukum syariah dari Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Dr Muinudinillah, MA mengatakan, kritikan putri proklamator itu tidak tepat dan bukan pada tempatnya. Menurut Muin, tugas ulama adalah memberikan penjelasan atau fatwa tentang hal-hal yang berurusan dengan ummat. Baik diminta atau tidak. Jika masyarakat umum, termasuk dirinya (Meutia Hatta, red) tidak tahu kapasitas dan tugas ulama, sebaiknya diminta menjaga diri. “Janganlah berbicara tanpa ilmu,” ujarnya kepada hidayatullah.com.

Pakar hukum Syariah lulusan Riyad ini menjelaskan, masyarakat sebaiknya mulai belajar menempatkan diri secara adil. Silahkan para ahli berkomentar sesuai ahlinya dan sesuai posisi masing-masing. Jika keluar dari koridor itu, bisa dianggap tak tahu diri.

“Seharusnya orang harus memahami posisi satu sama lainnya. Ulama ya bicara tentang hukum, syariat Allah, karena dia yang menjadi rujukan ilmu dalam hal ini,” kata Muin, dalam perbincangan dengan Hidayatullah.com, Rabu (20/01).

Baca lebih lanjut