Aku dan Keangkuhan

Oleh: Muhamad Sahrul Murajjab

Seorang bijak ditanya oleh salah seorang muridnya. “Tuan Guru, adakah kejujuran yang tidak baik?” Sang guru bijak pun menjawab, “Pujian seseorang atas dirinya sendiri.” Maksudnya, ketika seseorang bercerita hal-hal baik tentang dirinya sendiri, meskipun cerita tersebut benar adanya, hal itu adalah kejujuran yang tidak baik. Sebab, bisa memunculkan perasaan bangga diri dan kesombongan.

Ketika seseorang mengatakan `aku’, yang biasanya timbul adalah subjektivitas. Bahkan, tidak jarang pula kata tersebut memiliki efek negatif bagi kehidupan sosial. Dikisahkan dalam Alquran bahwa makhluk yang pertama kali mengucapkan kata `aku’ dengan penuh kesombongan dan perasaan tinggi hati adalah iblis.

Tatkala Allah SWT memerintahkan iblis bersujud kepada Adam AS, ia menolaknya dengan congkak sembari berkata, “Aku lebih baik darinya (Adam). Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan engkau menciptakannya dari tanah.” (QS Al-A`raf [7]: 12).

Baca lebih lanjut