Etika Berdebat

ADINOTO.COM

printSend to friend

Oleh Prof Dr H Fauzul Iman MA

Dalam bahasa Arab, perdebatan dikenal dengan istilah al-mujadalah. Kata al mujadalah seakar dengan kata al-jidal yang artinya perdebatan sengit. Pendapat lain mengartikannya dengan tali yang terikat kokoh. Dari sini, kata al-jidal mengandung arti debat yang dilakukan dengan cara yang baik dan didasari dalil yang kuat dan benar.

Firman Allah SWT, ”Dan, ajaklah mereka berdebat dengan cara yang baik.” (QS Annahl [16]: 125). Mengomentari ayat ini, Wahbah Zuhaili menunjukkan perlunya berdebat dengan berkata lemah lembut, berhati bersih, dan berupaya menghindari kata-kata yang bernada menghina atau mencerca.

Pendapat senada diutarakan oleh Ali Jaritsah dalam kitabnya Adab al-Hiwar wa Al-Munazarah (Etika Dialog dan Berdiskusi). Ia memaparkan kiat-kiat untuk menciptakan nuansa diskusi yang baik. Pertama, dilakukan dengan tertib. Kedua, pembicaraan disampaikan dengan bahasa yang tidak bertele-tele. Ketiga, menghindari pembicaraan di luar konteks.

Baca lebih lanjut

Islam Jadi Mata Pelajaran di Sekolah Umum Jerman

christian science monitor

Dua guru Jerman sedang membaca silabus pendidikan Islam bagi sekolah umum Jerman.

printSend to friend

BERLIN–Ketika Lamya Kaddor mulai mengajar di Sekolah Gluecklauf di kota pertambangan di Jerman ini, ia memutar otak bagaimana menyajikan materi yang menarik bagi anak didiknya. Ia membayangkan, kelasnya bakal “tegang” karena materi yang disampaikan lumayan “berat”, atau bahkan muridnya bosan dan pergi. Namun yang terjadi di luar dugaan.

Pelajaran agama Islam yang menjadi mata pelajaran pilihan, diikuti banyak siswa. Tak hanya anak-anak Muslim, tapi juga non-Muslim. Mereka mengajukan pertanyaan-pertanyaan seputar kehidupan mereka dan bagaimana pandangan Islam soal itu.

Apakah saya boleh punya pacar? Apakah kalau saya menganut Islam, saya boleh mengecat kuku saya? Apakah saya akan dibakar di api neraka jika saya memutuskan menjadi gay? Demikian berondongan pertanyaan yang harus dijawab Kaddor. Ia pun makin bersemangat mengelola kelasnya.

Baca lebih lanjut

Rizqi Barokah

“Doakan saya mendapat rezeki yang banyak ya Bulik..”

Bukan banyak! tapi yang terpenting, barokah Nak..”

Meski rezekimu banyak kalau tidak barokah..percuma saja.

Tidak ada ketenangan hidup, masalah sulit dicari jalan keluarnya, jasmani tidak sehat,anak bukan menjadi penyejuk hati tapi malah makan hati,suami istri berantem tiap hari,dan banyak lagi permasalahan yang seolah tidak ada ujungnya.

Pesan ini selalu teringat di benak saya hingga kini..

Bukan BANYAK tapi yang penting BAROKAH.

Seperti apa rezeki yang barokah itu?

Umur yang barokah?

Serta keluarga yang barokah?

Baca lebih lanjut