Tidak Pada Tempatnya Melecehkan Syiar Agama

Silahkan menolak fatwa, namun jika sudah melecehkan wibawa ulama, jelas itu melecehkan syiar Islam, ujar pakar syariah.

 Robin Max Marder/Illustration Works/CorbisHidayatullah.com — Ungkapan mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan Meutia Hatta yang dikutip media massa menyangkut fatwa rebonding terus mendapatkan tanggapan.

Pakar hukum syariah dari Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Dr Muinudinillah, MA mengatakan, kritikan putri proklamator itu tidak tepat dan bukan pada tempatnya. Menurut Muin, tugas ulama adalah memberikan penjelasan atau fatwa tentang hal-hal yang berurusan dengan ummat. Baik diminta atau tidak. Jika masyarakat umum, termasuk dirinya (Meutia Hatta, red) tidak tahu kapasitas dan tugas ulama, sebaiknya diminta menjaga diri. “Janganlah berbicara tanpa ilmu,” ujarnya kepada hidayatullah.com.

Pakar hukum Syariah lulusan Riyad ini menjelaskan, masyarakat sebaiknya mulai belajar menempatkan diri secara adil. Silahkan para ahli berkomentar sesuai ahlinya dan sesuai posisi masing-masing. Jika keluar dari koridor itu, bisa dianggap tak tahu diri.

“Seharusnya orang harus memahami posisi satu sama lainnya. Ulama ya bicara tentang hukum, syariat Allah, karena dia yang menjadi rujukan ilmu dalam hal ini,” kata Muin, dalam perbincangan dengan Hidayatullah.com, Rabu (20/01).

Lebih lanjut, Muin mengatakan, tugas ulama adalah memberikan pencerahan, mengeluarkan fatwa, juga menjawab pertanyaan ummat. Karena itu, pernyataan yang terkesan melecehkan kapasitas tugas dan kelembagaan ulama adalah sudah termasuk melecehkan syiar agama.

Menurut Muin, jika ada fatwa yang tidak diikuti, itu kembali ke masing-masing pihak. Sebab urusannya sudah dengan Allah. Tapi kalau sampai melecehkan ulama sikap terlarang dan haram.

“Jika sampai mengatakan kurang kerjaan, itu termasuk melecehkan syiar agama,” kata Muin.

“Terlepas dari fatwa itu (soal rebonding), kalau memang menganggap fatwanya tidak diterima, maka silahkan saja, ” lanjutnya.

Muin berpesan kepada kaum Muslim untuk mendudukkan ulama pada posisi yang sudah ditentukan oleh Allah SWT dan tetap memberikan nasehat kepada ulama ketika ada suatu kesalahan dengan penuh kesopanan dan kesantunan.

Sebagaimana dikutip sebuah media belum lama ini, mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan Meutia Hatta, menyatakan, bahwa fatwa haram rebonding adalah keputusan yang mengada-ada dan kurang kerjaan.

Menurut Meutia, seharusnya banyak hal-hal lain yang perlu dipikirkan bersama selain mengelaurkan fatwa haram rebonding itu. Menurutnya, nilai-nilai islam yang asli harusnya dijalani dengan baik, bukan dengan mengharamkan hal-hal yang ada di tengah masyarakat.

Meutia menambahkan, rebonding itu dilakukan oleh semua orang. Bukan hanya umat Islam saja. Karenanya kata dia, pelarangan itu terlalu dibuat-buat.

Kasus fatwa muncul taktala lahirnya hasil rumusan saat pelaksanaan Bahtsul Masa`il XII Forum Musyawarah Pondok pesantren Putri Se-Jawa Timur. Hasil bahtsul masail itu diantaranya mengatakan, haramnya rebonding, foto pre-wedding dan tukang ojeg wanita.

Sebagaimana diketahui, bahtsul masail adalah kegiatan pengkajian masalah hukum Islam menyangkut masalah sehari-hari umat Islam yang sudah biasa terjadi di kalangan pesantren. Dalam khasanah pesantren, bahtsul masail sudah menjadi bagian dari basis intelektual warga NU, juga kaum muslim lain.

Namun masalahnya menjadi lain ketika media membawa masalah ini dengan meminta konfirmasi pada orang-orang yang sejak awal tak mengenal hukum Islam. [ain/www.hidayatullah.com]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s