Akhir Zaman.. Penuh Keanehan!

Sesungguhnya keajaiban manusia di akhir zaman ini sangat banyak dan nyata sekali. Terkadang kita kurang jeli memperhatikannya sehingga terlihat dunia ini berjalan baik-baik saja. Namun, bila kita cermati dengan baik, kita akan menemukan segudang keajaiban dan keanehan dalam kehidupan manusia akhir zaman dan hampir dalam semua lini kehidupan. Keajaiban yang kita maksudkan di sini bukan terkait dengan persitiwa alam seperti gempa bumi, tsunami dan sebagainya, atau kejadian yang aneh-aneh lainnya, melainkan pola fikir manusia yang paradoks yang berkembang biak di akhir zaman ini.

Berikut ini adalah sebagian kecil dari berfikir paradoks yang berkembang akhir-akhir ini dalam masyarakat luas. Lebih ajaib lagi, berfikir paradoks tersebut malah dimiliki pula oleh sebagian umat Islam dan para tokoh mereka. Di antaranya :

Bila seorang pengusaha atau pejabat tinggi melakukan korupsi milyaran dan bahkan triliunan rupiah, maka aparat penegak hukum dengan mudah mengatakan tidak ada bukti untuk menahan dan mengadilinya.

Baca lebih lanjut

Manuela-Mirela: Aku Mencintai Muhammad Saw Tanpa Harus Kehilangan Yesus

Manuela-Mirela Tanasecu, perempuan asal Bucharest, Rumania ini terlahir sebagai anak tunggal dari keluarga yang menganut agama Kristen Ortodoks. Meski tidak terlalu relijius, keluarga Mirela percaya akan adanya Tuhan. Mirela mulai mengenal Islam dari seorang da’i asal Tepi Barat, Palestina, Walid Sulaiman yang kemudian menjadi suaminya.

Tapi sebelumnya, ia sudah tertarik dengan Islam setelah berkunjung ke sejumlah negeri Muslim seperti Yordania, Suriah, Iran, Pakistan, Malaysia dan Indonesia. Setelah menikah dengan Walid pada tahun 1991 di Bucharest, Mirela memutuskan menjadi muslimah. Ia mengucapkan dua kalimat syahadat di Iran, saat melakukan kunjungan ke negara itu.

Mirela tertarik dengan Islam karena menurutnya doktrin-doktrin dalam Islam sangat jelas dibandingkan doktrin-doktrin dalam ajaran agama Kristen. Sebagai contoh, doktrin Trinitas yang dinilainya samar-samar, membingungkan dan sulit dipahami. “Doktrin semacam itu tidak ada dalam Islam yang mengajarkan monoteisme absolut,” kata Mirela.

Baca lebih lanjut

Israel Pasang Alat Sadap di Ruang Rapat PBB

Israel Pasang Alat Sadap di Ruang Rapat PBB

JENEWA–Sebuah Koran Swiss mengungkapkan telah ditemukan banyak alat sadap canggih di ruang musyawarah Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa. Para pejabat PBB mengarahkan telunjuknya ke entitas Zionis sebagai pihak yang memasang alat-alat tersebut.

Situs “Arab 48” pada hari Ahad (29/11) mengatakan, surat kabar Swiss “Noya Tceregr Zeitung” menjelaskan bahwa selama pengerjaan pemeliharaan jaringan listrik tiga tahun lalu ditemukan dua alat penyadap canggih di dua ruang pertemuan di markas besar PBB di Jenewa.

Harian ini menyatakan bahwa di kedua ruang pertemuan tersebut diadakan pertemuan Komisi Perlucutan Senjata PBB. Di kedua ruang tersebut juga pernah diadakan pertemuan-pertemuan rahasia untuk mempersiapkan perang melawan Irak pada tahun 2003 dan sidang dengar pendapat dalam kasus pembunuhan Perdana Menteri Libanon Rafik Hariri.

Koran Swiss ini mengatakan bahwa para pekerja pemeliharaan jaringan listrik menemukan listrik kabel, yang membawa mereka ke perangkat elektronik yang terhubung dengan alat penyadap di ruang sebelah.

Baca lebih lanjut